14 Mei 2009

Setting Pendidikan Psikologi Pendidikan

Psikologi pendidikan adalah ilmu yang mempelajari bagaimana manusia belajar dalam setting pendidikan, keefektifan intervensi pendidikan, psikologi pengajaran, dan psikologi sosial sekolah sebagai organisasi. Psikologi pendidikan berkaitan dengan bagaimana siswa belajar dan berkembang, sering berfokus pada sub kelompok seperti anak-anak berbakat dan mereka tunduk pada cacat tertentu. Meskipun istilah "psikologi pendidikan" dan "psikologi sekolah" sering digunakan secara bergantian, peneliti dan teoretisi cenderung diidentifikasi di Amerika Serikat dan Kanada sebagai psikolog pendidikan, sementara praktisi di sekolah atau pengaturan sekolah yang berkaitan diidentifikasi sebagai psikolog sekolah. Perbedaan ini namun tidak dibuat di Inggris, dimana istilah generik bagi praktisi adalah "psikolog pendidikan".

Pendidikan psikologi bisa di bagian dipahami melalui hubungan dengan disiplin lain. Hal ini diinformasikan terutama oleh psikologi, bantalan hubungan dengan yang disiplin analog dengan hubungan antara pengobatan dan biologi. Pendidikan psikologi pada gilirannya menginformasikan berbagai spesialisasi dalam studi pendidikan, termasuk desain instruksional, teknologi pendidikan, pengembangan kurikulum, pembelajaran organisasi, pendidikan khusus dan manajemen kelas. psikologi pendidikan baik menarik dari dan memberikan kontribusi untuk ilmu kognitif dan ilmu-ilmu belajar. Di universitas, departemen pendidikan psikologi biasanya ditempatkan di fakultas pendidikan, mungkin akuntansi untuk kurangnya representasi konten psikologi pendidikan dalam buku teks pengantar psikologi.

Sosial, perkembangan moral dan kognitif

sempoa Sebuah menyediakan pengalaman konkret untuk belajar konsep-konsep abstrak. Untuk memahami karakteristik peserta didik di masa kanak-kanak, remaja, dewasa, dan usia tua, psikologi pendidikan mengembangkan dan menerapkan teori-teori pembangunan manusia. Sering digambarkan sebagai tahap di mana orang-orang yang lewat saat jatuh tempo, teori perkembangan menjelaskan perubahan-perubahan dalam kemampuan mental (kognisi), peran sosial, penalaran moral, dan keyakinan tentang hakikat pengetahuan.

Sebagai contoh, psikolog pendidikan telah meneliti penerapan pembelajaran teori Jean Piaget pembangunan, menurut yang anak-anak jatuh tempo melalui empat tahap kemampuan kognitif. Piaget hipotesis bahwa anak-anak tidak mampu berpikir logis abstrak sampai mereka lebih tua dari sekitar 11 tahun, dan anak-anak muda sehingga perlu diajarkan menggunakan benda-benda konkret dan contoh. Para peneliti telah menemukan bahwa transisi, seperti dari beton dengan pemikiran logis abstrak, tidak terjadi pada waktu yang sama di semua domain. Seorang anak mungkin dapat berpikir secara abstrak tentang matematika, namun tetap terbatas pada pemikiran beton penalaran ketika tentang hubungan manusia. Mungkin kontribusi Piaget paling abadi adalah wawasan bahwa orang secara aktif membangun pemahaman mereka melalui proses self-regulatory.

Piaget mengajukan teori perkembangan penalaran moral, dimana kemajuan anak-anak dari pemahaman naif moralitas berdasarkan perilaku dan hasil-hasil pemahaman yang lebih maju berdasarkan niat. pandangan Piaget perkembangan moral Kohlberg dijabarkan oleh menjadi sebuah teori tahap perkembangan moral. Ada bukti bahwa penalaran moral yang dijelaskan dalam tahap teori tidak cukup untuk memperhitungkan perilaku moral. Misalnya, faktor-faktor lain seperti model (seperti yang dijelaskan oleh teori kognitif sosial dari moralitas) diminta untuk menjelaskan bullying.

Model Rudolf Steiner perkembangan anak interrelates fisik, emosi, kognitif, dan perkembangan moral [3] dalam tahap perkembangan serupa dengan yang kemudian dijelaskan oleh Piaget. Perkembangan teori kadang-kadang disajikan tidak sebagai pergeseran antara tahap kualitatif berbeda, tetapi sebagai kenaikan bertahap pada dimensi terpisah. Pengembangan keyakinan epistemologis (keyakinan tentang pengetahuan) telah dijelaskan dalam hal perubahan bertahap dalam kepercayaan masyarakat dalam: kepastian dan keabadian pengetahuan, fixedness kemampuan, dan kredibilitas otoritas seperti guru dan ahli. Orang-orang mengembangkan keyakinan lebih canggih tentang pengetahuan karena mereka mendapatkan pendidikan dan kematangan.

Setiap orang memiliki karakteristik profil individu, kemampuan dan tantangan yang merupakan hasil dari predisposisi, pembelajaran dan pengembangan. Ini bermanifestasi sebagai perbedaan individu dalam kecerdasan, kreativitas, gaya kognitif, motivasi dan kapasitas untuk memproses informasi, berkomunikasi, dan berhubungan dengan orang lain. Yang cacat paling umum ditemukan di antara anak-anak usia sekolah adalah perhatian-deficit hyperactivity disorder (ADHD), pembelajaran cacat, disleksia, dan gangguan berbicara. Kurang cacat umum termasuk keterbelakangan mental, gangguan pendengaran, cerebral palsy, epilepsi, dan kebutaan.

Meskipun teori intelijen telah dibahas oleh para filsuf sejak Plato, pengujian kecerdasan adalah penemuan psikologi pendidikan, dan bertepatan dengan pengembangan disiplin itu. Melanjutkan perdebatan tentang sifat intelijen berkisar pada apakah intelijen dapat dicirikan oleh faktor tunggal yang dikenal sebagai kecerdasan umum, [6] beberapa faktor (misalnya, teori Gardner kecerdasan ganda [7]), atau apakah itu bisa diukur sama sekali. Dalam prakteknya, instrumen standar seperti tes IQ Stanford-Binet dan WISC [8] yang banyak digunakan di negara-negara ekonomi maju untuk mengidentifikasi anak-anak yang membutuhkan perawatan pendidikan individual. Anak-anak diklasifikasikan sebagai berbakat sering dilengkapi dengan program percepatan atau diperkaya. Anak-anak dengan defisit diidentifikasi dapat diberikan dengan pendidikan ditingkatkan dalam keterampilan tertentu seperti kesadaran fonologi. Selain kemampuan dasar, ciri-ciri kepribadian individu juga penting, dengan orang-orang yang lebih tinggi dalam kesadaran dan harapan mencapai prestasi akademis yang unggul, bahkan setelah mengendalikan kinerja intelijen dan masa lalu


training center | pelatihan humas | pelatihan jurnalistik | workshop jurnalistik | psikologi | psikologi pendidikan | psikologi sosial | psikologi anak | psikologi umum
READ MORE - Setting Pendidikan Psikologi Pendidikan